Pentingnya Mengetahui Dasar Suatu Ilmu

Suka aneh kalo ngeliat orang yang bicara seolah mengerti suatu ilmu tersebut tapi ketika ditanya dasar-dasarnya aja gak tau sama sekali. Ini lah yang gue rasain di tempat Job Training di Dinas Pariwisata kabupaten daerah Jawa Barat. Menurut sudut pandang gue, di bidang Destinasi ini orang-orangnya rata-rata pada sok tau ilmu Pariwisata dan gak mau belajar dari anak job training yang udah belajar selama 3 tahun tentang ilmu tersebut. Ya walaupun gua gak pinter-pinter amat, seenggaknya gua bisa sharing ilmu yang gua punya. Masa dasar-dasar kayak perbedaan antara Destinasi Pariwisata sama Obyek Wisata aja gak tau, malah dibilang terminologi Obyek Wisata udah gak berlaku! Woy! Apa gua gak salah denger? Di UUD aja masih ini dia malah sok tau. Udah di kasih tau tetep ngeyel sambil jalan keluar. Attitude seperti apa itu? Yang kayak begini yang gak akan bisa ngebuat suatu daerah maju. Kedoknya aja mau benerin Pariwisata, tapi intinya cuma mau korupsi duit dari pusat aja (gua ngeliat sendiri, jadi bukan suudzon). Gimana Pariwisata Indonesia bakal maju kalo di daerahnya aja gak bener manajemennya? 
Inilah pentingnya mengetahui dasar-dasar dari suatu ilmu dan juga INTEGRITAS dari hati nurani. Kalo pondasinya aja gak kuat, gimana kedepannya nanti? Cepet roboh pasti. Semoga Allah memberikan petunjuknya. Amin.

Trailer Resident Evil : The Final Chapter

YES ! FINALLY ! 27 January 2017,  don’t miss it in cinema !!

Synopsis :

Picking up immediately after the events in Resident Evil: Retribution, humanity is on its last legs after Alice is betrayed by Wesker in Washington D.C. As the only survivor of what was meant to be humanity’s final stand against the undead hordes, Alice must return to where the nightmare began – Raccoon City, where the Umbrella Corporation is gathering its forces for a final strike against the only remaining survivors of the apocalypse. In a race against time Alice will join forces with old friends, and an unlikely ally, in an action packed battle with undead hordes and new mutant monsters. Between losing her superhuman abilities and Umbrella’s impending attack, this will be Alice’s most difficult adventure as she fights to save humanity, which is on the brink of oblivion.

Trailer :

Kangen


Terkadang bercandaan yg seperti inilah yg bikin kangen sama temen-temen SMA. Emang bener apa kata orang-orang, masa-masa SMA adalah masa yg paling indah dari pada mada belajar yg lain. Miss you crazy shit guys 😂

p.s: Yg sering nonton bola pasti ngerti wkwkwk

Harus lebih Hati-Hati ?

Huhuhu sedih lah kalo diceritain mah ya. Sedih sih menaruh perasaan sama orang yang salah. Sedih sih kalo diinget-inget mah. Berbeda 180 derajat. Dah lah gue mah apa atuh sekalinya ada yg suka gak gue tanggepin demi orang yg gue suka, eh gak taunya cuma buat pelampiasan aja mungkin (?) maafkan gue yg terlalu buta akan cinta ini. Tapi yaudahlah itu masa lalu, yang terpenting di masa yang akan datang harus lebih hati-hati untu menaruh perasaan. Sakit hati memang lebih sakit daripada sakit gigi. Tapi gak deng, mending sakit hati. Eh mending gak dua-duanya. Hehe.      

Ibu

download.jpg

Kasih Ibu sepanjang masa. Walaupun kita sudah beranjak dewasa, mendapatkan berbagai gelar hingga gelar doktoral sekalipun, ibu akan tetap meanggap kita adalah anak kecil kesayangannya. Dia akan selalu mengingatkan kita untuk makan, minum obat, dll.

Ibu. Iya ibulah alasan gue untuk tetep semangat kuliah di Bandung. Ibulah alasan gue untuk tetep berjuang semaksimal mungkin untuk membahagiakannya. Ibu adalah raja bagi gue. dan sesuai dengan perkataan ustadz Yusuf Mansur “Jadikanlah ibumu raja dan rezeki tidak akan berhenti mengalir untukmu” hal itulah yang akan gue pegang sampai gue tua nanti.

Cita-cita terdekat gue saat ini ialah bisa bawa Ibu dan 2 adik gue untuk liburan di Bali, khususnya Bali Safari & Marine Park. Karena pas gue dulu field trip kesana bagusnya pake banget. Gue nargetin setelah gue lulus sidang pertama Juli tahun 2017 gue bisa bawa keluarga gue dengan uang gue sendiri yang gue tabung dari dulu. Gue pengen ngebuat ibu gue tersenyum. Gue pengen ngebuat Allah tersenyum dengan perbuatan gue. Semoga cita-cita ini segera bisa terealisasikan seusai target. Amin ya Allah.

Cewe Idaman

Gue selalu pengen punya cewe yang nantinya bakal jadi pasangan seumur hidup (amin) dengan karakteristik yang seperti ini:

1. Suka Cerita Tentang Zombie
Kenapa zombie? Karena guE sendiri suka banget sama ZOMBIE! Kan jadi pasti nyambung tuh kalo ada film, novel, atau game yg berbau zombie buat jadi bahan obrolan biar gak mainstream ~

2. Suka Cerita Tentang Detective
Yups karena gue adalah fans beratnya Detective Conan sama Sherlock Holmes sampe-sampe ngoleksi semua komik dan novel yg terbit (gak ada yg miss satupun hehe). Karena gue liat jarang banget cewe yg suka cerita tentang Detective ini.

3. Hijab
Ini sih kewajiban sebagai umat muslim
.

4. Kacamata
Gak tau kenapa dari SMA tuh gue suka banget liat cewe yg pake kacamata, mau dia berhijab ataupun enggak. Cuma suka aja ya. Kayak ada nilai lebih gitu deh pokoknya di mata gue.

5. GAK RIBET
Paling males kalo liat cewe yg cerewet, tukang gosip, banyak tingkah, dan yg paling parah kalo ketawa mulutnya lebar bat udah kayak mulut goa. Iuh.

6. Sayang sama Orangtua
Nah ini nih, harus jujur dan nurut apa kata orangtua. Kalo udah gak jujur dan nurut sama orangtua udah pasti gue kena paitnya doang. Pasti.

7. NURUT SAMA PERINTAH ALLAH
Ini sih yg paling utama dan pertama dari 6 karakteristik yg diatas. Umat Islam pasti tau lah kalo yg bukan Islam KTP mah perintah-perintah Allah apa aja.

8. Kontrol Emosi
Iyalah ini harus. Entar dikit-dikit posesif, dikit-dikit marah-marah. Dikit-dikit emosi. Haduh gimana kalo punya anak nanti, abis dah anak gue nanti dipukulin.

Hmm mudah-mudahan dipertemukan di masa depan nanti dengan cewe yg seperti ini.  Yeay I”ll wait that special day come. I”ll try as hard as possible to not break her heart. Promise.

anjar

Hunting Komik Langka Biohazard (Resident Evil) 3 Last Escape

image

Akhirnya gue dapetin komik super langka ini juga setelah melalui proses yg cukup panjang. Awalnya gue tau komik ini pas abis baca komik Resident Evil: Marhawa Desire. Karena kepo Resident Evil ada versi komiknya, gue bukalah wikia Resident Evil, dan disitu terbit beberapa komik Biohazard/Resident Evil ini, mulai dari Resident Evil seri pertama, Biohazard 2, Biohazard 3, Code: Veronica, dan Resident Evil TP. Tapi karena yg terbit di Indonesia cuma Biohazard 3, gue putuskan saat itu juga buat hunting komik itu.

Pertama gue kira gampang dapetin itu komik, pas gue cari-cari di Bukalapak, Tokopedia, Kaskus, sampe blog/web yg jual komik bekas/langka hasilnya nihil! Hampir dua jam gue ngubek-ngubek internet cuma buat nyari seller komik ini. Karena pencarian di dunia maya gagal, gue kemudian nyari ke toko buku Palasari dengan bermodalkan Waze karena gue gak apal jalan di Bandung bawah hehehe. Tapi tetep aja hasilnya nihil, udah macet-macetan buat sampe ke Palasari tetep aja gak ada yg jual komik ini.

Disaat udah mulai putus asa buat nyari komik itu, malemnya gue iseng aja bikin thread WTB di Kaskus, eh gak disangka-sangka ada Kaskuser dengan id olive2 yg sms gue dan dia punya koleksi lengkap Biohazard 3! Dan dia juga cuma masang harga 125K! Jauh dari harga-harga di internet yg gue liat yg jual sampe diatas 200K. Thanks banget dah pokoknya buat agan olive2 akhirnya gue bisa dapetin komik langka ini. Dan target gue selanjutnya adalah dapetin komik Resident Evil TP Terbitan DC Comics. Karena harganya agak mahal, mungkin baru bulan depan bisa kebeli wkwkwk. Semoga gak ada yg beli di salah satu seller di Tokopedia. Salam #TeamZombie #VivaResidentEvil.

anjar

Quick Post – Tetep Jadi Diri Sendiri

image

Gue akhir-akhir ini lagi ngamatin tingkah seseorang yg lagi suka sama cewe yg diidamkannya. Gue heran, kenapa kalo lu suka sama seseorang lu harus ngikutin kesukaan atau kegemaraan yg dia suka? Annoying gak sih? Menurut gue sih iya. Dan gue yakin orang yg disukainnya itu juga bakal keganggu dengan cara yg kayak gitu. Bener gak? Dan gue yakin di dalam dirinya pasti ngerasa capek ngelakuin hal yg mungkin gak bener-bener dia suka cuma buat sang pujaan hati. HADEH. Jadi diri sendiri aja kali bos. Ngapain susah payah ngebuat dia terkesan dengan ngikutin apa yg dia suka dan lu kehilangan ciri khas lu yg mungkin orang lain suka? Think again. Be smart. Be yourself whatever the causes is.

Geopark; Trend atau Kebutuhan?

Trend perkembangan pariwisata saat ini semakin ramai dengan munculnya jenis tipologi pariwisata yang relatif baru, yaitu geowisata yang perkembangannya diawali oleh Inggris yang kemudian berkembang di eropa dan dunia. Geowisata menurut Newsome and Dowling (2010) adalah sebuah bentuk wisata alam yang secara khusus fokus pada bentang alam dan geologi.

Negara-negara yang memiliki sumber daya alam geologi termasuk Indonesia berlomba-lomba untuk mengembangkan geowisata dan berusaha menjadikan potensi geologinya sebagai taman bumi.

Sampai dengan Tahun 2015 Indonesia sudah memiliki 2 geopark yaitu Geopark Batur yang diresmikan pada Tanggal 21 September 2011 dan Geopark Gunung Sewu yang diresmikan pada tanggal 19 September 2015. Dengan adanya pengakuan dari UNESCO tersebut Kawasan Gunung Batur dan Kawasan Gunung Sewu resmi masuk dalam Jaringan Global Geopark atau GGN (Global Geopark Network) UNESCO. Beberapa kawasan saat ini seperti Merangin, Toba dan Rinjani sedang diusahakan untuk menjadi Geopark UNESCO.

Apa beda geotourism dan geopark? Mari terlebih dahulu kita lihat pengertian geopark menurut UNESCO.

Menurut UNESCO, Geopark adalah sebuah kesatuan wilayah yang memiliki warisan geologi dan memiliki kepentingan ilmiah secara lokal, nasional maupun internasional. Geopark menggunakan warisan tersebut untuk meningkatkan kesadaran terhadap isu-isu penting yang dihadapi oleh masyarakat dalam konteks dinamika planet dimana kita tinggal. Banyak geopark yang menumbuhkan kesadaran mengenai bencana geologi, termasuk vulkano, gempat bumi dan tsunami dan membantu strategi pencegahan becana bagi masyarakat lokal.

Dari pemahaman di atas dapat kita lihat bahwa geotourism merupakan rumah bagi geopark. Apakah semua situs geologi dapat dijadikan geopark? Jawabannya belum tentu jika melihat pengertian geopark di atas.

Pertama untuk menjadi sebuah geopark ada tiga hal yang harus dimiliki oleh situs tersebut, yaitu geodiversity, biodiversity dan cultural diversity. Semuanya memiliki keterkaitan yang erat yang harus dijaga dan dikembangkan bersama-sama. Kedua, ada kepentingan ilmiah penting didalamnya.

Pengertian tersebut harus dipahami dengan baik karena saat ini terdapat kecenderungan setiap daerah berlomba-lomba mendeklarasikan situs geologinya sebagai geopark tanpa melihat persyaratan tersebut di atas.

Memang tidak ada yang salah dalam menetapkan sebuah geopark tapi yang menjadi pertanyaan apakah status geopark yang mereka tetapkan sudah sesuai dengan prosedur dan prinsip-prinsip yang ada? Menetapkan sebuah potensi geologi sebagai geopark memiliki konsekuensi tersendiri yang harus dihadapi. Kalau hanya menambahkan nama geopark di depan sebuah daya tarik yang ada sangat gampang dan tidak ada hukumnya untuk melarang.

Pertanyaan berikutnya adalah apa yang selanjutnya harus dilakukan setelah penetapan geopark? Banyak daerah atau dalam hal ini pemerintah yang terjebak nama geopark yang memberikan identitas yang dianggap keren tapi melupakan kenapa kita harus memakai nama geopark. Menurut Newsome (2010) terdapat tiga prinsip yang harus diterapkan dalam pengembangan sebuah geopark yaitu konservasi dalam hal heritage dan budaya, edukasi dan pariwisata. Yang terjadi saat ini penekanan terhadap pariwisata tetap menjadi hal yang utama sedangkan konservasi dan edukasi hanya sebagai pelengkap. Kalau hal tersebut terus terjadi, penggunaan nama apapun baik itu ekowisata atau geowisata tidak akan merubah paradigma kita. Jangan sampai pariwisata hanya dicap sebagai perusak lingkungan dan budaya.

Status geopark sendiri bukan sebuah kata yang tiba-tiba muncul, tetapi harus ada hirarki yang harus diikuti. Untuk menjadi sebuah jaringan geopark global harus diawali dari geopark lokal yang ditetapkan oleh pemerintah kabupaten kota dan jika kriterianya dapat dipenuhi semua maka dapat diajukan untuk menjadi geopark nasional yang penetapannya dilakukan pemerintah provinsi yang kemudian diverifikasi oleh kementerian/lembaga terkait dan diajukan untuk mendapatkan status GGN. Jadi bukan sesuatu yang tiba-tiba jatuh dari langit. Kecenderungannya saat ini semua ingin mendapatkan pengakuan sebagai geopark GGN tanpa melalui proses yang sewajarnya.

Simpulannya, percuma saja kita menggunakan kata geopark kalau pengelolanya tidak dapat melestarikan sumber daya yang ada dan mendidik masyarakat dan wisatawan mengenai apa yang ada di situs tersebut serta tidak dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal.

Geopark muncul karena adanya kebutuhan untuk melestarikan bentang alam geologi yang ada beserta komponen-komponen yang terkait didalamnya dan bukan hanya ikut-ikutan trend saja.

Sumber Tulisan: Hery Cahyadi, STPB Lecture.

Perbedaan Antara Ecotourism dan Geotourism

Ecotourism
Fennel’s (2001) mengatakan bahwa saat ini terdapat sekitar 85 pengertian dengan muatan sebagai berikut:
β€’ 45% hanya terjadi di kawasan alam;
β€’ 50% tidak berkaitan dengan budaya;
β€’ Menurut Butler (1999), Fennel (2001), banyaknya pengertian ecotourism menyebabkan kebingungan dan menyulitkan dalam mengukur dan mengevaluasinya;
β€’ Memberikan manfaat ke masyarakat lokal;
β€’ Kadang-kadang memberikan manfaat pada budaya;
β€’ Educationally motivated;
β€’ Meminimalkan dampak terhadap lingkungan;
β€’ Ecotourism merupakan sebuah tempat terbangun;
β€’ Secara estetika menyenangkan;
β€’ Melihat dan mengobservasi alam;
β€’ Aktivitas luar ruangan hiking, climbing, fishing dll;
β€’ Memberikan kontribusi pada kesehatan dan kualitas daya tarik alam;
β€’ Dilihat sebagai β€˜green’ travel;
β€’ Tanggung jawab ada pada pengunjung untuk membantu melestarikan kawasan.

Geotourism
β€’ Geotourism terjadi di working landscapes, termasuk alam, pertanian, hutan dan masyarakat;
β€’ Geotourism terpusat pada bentang alam dimana pengunjung berinteraksi dengan lingkungan dan masing-masing mewakili karakter geografis tempat tersebut;
β€’ Geotourism mencoba untuk melestarikan bentang alam wilayah melalui pengembangan nilai-nilai lokal dan menarik pengunjung menarik pengunjung yang secara aktif mempromosikan nilai-nilai lokal melalui perilaku pengunjung selama melakukan perjalanan.
β€’ Geotourism merupakan working landscapes.
β€’ Ecotourism membangun dan mempromosikan aktivitas yang dapat berkelanjutan bagi usaha dan masyarakat;
β€’ Geotourism terjadi di tempat-tempat yang sudah berkelanjutan dan menyebutnya sebagai kawasan geotourism……tidak membangun bangunan -menggunakan prasarana yang sudah ada.
β€’ Alam dan sekitarnya;
β€’ Memberikan manfaat ke masyarakat lokal
β€’ Selalu memberikan manfaat pada budaya
β€’ Educationally motivated;
β€’ Meminimalkan dampak terhadap lingkungan;
β€’ Secara estetika menyenangkan
β€’ Melihat dan mengobservasi alam;
β€’ Festival, rekreasi luar ruangan, berbelanja, kota, cafΓ© lokal, rodeo, sejarah, pertanian, hutan ;
β€’ Sebuah cara hidup dalam kawasan…. Pengunjung mendapatkan apa yang ada disana;
β€’ Pengunjung menginginkan β€˜green’ travel;
β€’ Tanggung jawab ada pada masyarakat untuk menjaga segala sesuatunya seperti adanya dan tidak merubahkan demi kepentingan pengunjung.

Dari uraian di atas ada dua hal yang sangat memberdakan antara ecotourism dan geotourism, yaitu:
β€’ Perbedaan dalam jenis aktivitas dan tempat;
β€’ Dan perbedaan terbesarnya terdapat pada tanggung jawab dalam melestarikan lingkungan dimana dalam ecotourism tanggungjawab dibebankan pada pengunjung/wisatawan dan dalam geotourism tanggung jawab dibebankan pada masyarakat.

Sumber Tulisan: Hery Cahyadi, STPB Lecture.